Haza Huwa

Tuesday, December 29, 2009

Dalam Diari Pejuang..

Biarkan apa yang sudah berlalu itu sebagai History dalam diri kita, dan apa yang kita akan lalui sebagai Misteri..

Dalam diari pejuang..
tiada masalah yang merumitkan

Dalam diari pejuang..
tiada ujian yang melemahkan

Dalam diari pejuang..
tiada bala' yang menyusahkan

Dalam diari pejuang..
tiada halangan yang menyukarkan

Dalam diari pejuang..
semua menjadi pemangkin kekuatan

Dalam diari pejuang..
Walau apa yang datang semuanya menjadi batu loncatan kejayaan.

Pejuang..

mereka tepu dengan masalah dan ujian,
walau sesekali air mata merembes menerjah pipi, lambang kekerdilan kudrat hamba.
berdepan belaian pencipta, sebagai tanda ingatan-NYA...

Friday, December 25, 2009

Wajah baru dan semangat baru..

Tahun hijri baru melangkah ke tahun baru..

Tahun Masihi tinggal beberapa hari melangkah ke lebaran baru..

Semester pengajian dah nak masuk sem baru..

Template blog pun dah ubah yang baru..

Semuanya jika boleh semua nak baru..

Perjuangan pun biar berkobar semangat baru..

Ke imanan pun biar bertambah cantik dan baru..

Sedar atau tidak itulah fitrah kita yang bergelar insan, semua kalau boleh mahukan pembaharuan. Tak salah pembaharuan, namun biarlah setiap pembaharuan yang ingin kita lakukan itu tidak membuang sepenuhnya sesuatu yang lama itu. Sesuatu yang lama itu sudah terbukti natijahnya, sedang sesuatu yang baru itu berdepan dengan pelbagai kemungkinan.

Jika di dalam Ilmu Tarikh Tasri' ada menceritakan bagaimana terjadinya suatu zaman umatnya yang hanya merasa senang dengan tahap pencapaian umat terdahulu dan menyebabkan umat manusia kembali mundur. Adakah zaman yang di maksudkan sekarang?

Jadi mulai saat ini marilah sama-sama kita membina semangat baru dalam melayari bahtera yang tiada penghujung ini. Umat terdahulu telah membina sejarah mereka dengan jayanya, adakah cukup dengan kita berbangga dengan sejarah yang ditempa mereka?.

Jadi sama-sama kita fikir, pembaharuan yang akan berdepan dengan cabaran, dugaan dan berdepan dua kemungkinan berjaya atau gagal.. beranikah kita?

Baru, baru....

Sunday, December 20, 2009

Cuti akhir sem 5 ku..

Sampai hari ini masih berbaki seminggu lagi cuti akhir sem kali ini. walau cuti kali ini bagiku berbeza sedikit pengisiannya, jika cuti akhir sem sebelum ini aku banyak mengisinya dengan bertalaqqi dan berprogram di kampung, namun kali ini cutiku di habiskan berjauhan dari kampung halaman. Bahkan aku berlegar di Negeri Sembilan, jika sebelum ini cutiku digunakan untuk menceduk sebanyak-banyaknya ilmu di masjid-masjid dan bertalaqqi dengan ustaz-ustaz di Kelantan dan hujung mingguku berprogram. Inilah kebiasaan cuti sem ku sebelum ini. Namun kali ini, ku tak tahulah adakah betul tindakanku ini. Cuti ku kali ini berjauhan dari kampung dan jauh dari majlis ilmu.

Jika biasanya pagi ku sudah terhidang dengan sarapan dan selepas itu meluru ke rumah ustaz 'menadah' kitab. Namun kali ini pagi ku jam 9.30-11.30 kena memeningkan kepala mengajar budak-budak belajar jawi, quran dan amali solat di Seremban. Program musim cuti sekolah dekat Maahad Ummu Aiman taman Sri Pulai, 3 dalam 1. Malamku juga kali ini juga di habiskan berada di Maahad, bagi memimpin program khatam quran cuti sekolah. Jadualku cuti kali ini hanya penuh dengan bermain dengan budak-budak saja.
(Maahad Ummu Aiman cawangan Senawang)


Jadualku kali ini setiap hari Isnin hingga Khamis mengajar di Seremban. Pada waktu pagi jam 9.30-11.30pagi aku mengajar program 3 dalam 1 cuti sekolah (jawi, Quran dan amali solat). Pada waktu malam pulak jam 8.00-10.30mlm aku mengajar untuk program khatam Quran cuti sekolah. Inilah jadual cutiku kali ini. Hari-hariku kali ini terasa cukup lama jika nak dihitung. Tiap-tiap hari memikirkan cara nak mengajar budak-budak ni. Terlampau berlembut mereka bising tak berhenti, nak buat garang tak sampai hati. Semuanya serba tak kena jika difikirkan, itulah cabaran kali ini.

(Kelas pagi ku)


Kelas pagiku memang cukup mencabar bagi diri ini, apa tidaknya dalam satu kelas ada pelbagai ragam budak-budak ni. Ada yang taknak menulis, ada yang tak mau buka mulut dan yang paling menguji kesabaran ini apabila boleh mereka main kejar-kejar pulak depan ku. Inilah cabaran mengajar..

(Keaktifan anak didik ku)


Kelas malam ku pulak tidaklah seperti kelas pagi, memandangkan kelas malam ini semuanya boleh di katakan lebih tua sedikit umur mereka berbanding kelas pagi. Kelas malam ku ini hanya kelas untuk menkhatamkan Quran di samping sedikit pengisian ilmu tajwid dan tafsir. Tak kurang juga mencabar mengajar budak-budak ni, maklum sajalah budak-budak nak bagi tumpuan 2jam bukan mudah. Kita pun tak dapat apatah mereka. Bagi budak-budak yang kelas malam ni ada yang lawak dan ada juga yang buat-buat lawak, kadang-kadang ada juga terasa nak marah. Apa tidaknya tengah-tengah orang baca Quran boleh nak buat lawak lagi..ish2.

Namun bagiku semua ini jika dikenangkan kembali seolah-olah satu gambaran balik yang Allah nak tunjukkan kepada diri ini. Jika difikirkan balik perangai budak-budak ini tak ubah seperti perangai diri ini dan kenalan-kenalanku masa kecil. Mungkin semua ini petunjuk kepada diri ini bagaimana kepedihan guru-guruku dulu mendidik diri ini sehingga sampai ke tahap ini. Mungkin Allah telah mengaturkan kepadaku bertemu dengan mereka ini bagi membentuk mereka dan diri ini. Begitu cantik percaturan-NYA...

Masih teringat lagi kata-kata Ustaz Nik Mahadi ketika berusrah dengannya. "Ilmu segantang perlu di tambah 3gantang hikmah baru cukup 1cupak.." Bagiku dengan berdepan dengan 'suasana' inilah kita dapat mencari hikmah itu. Ilmu jika tidak ditambah hikmah bagai nasi tanpa lauk, walau banyak namun tiada siapa ingin menjamah. Ku harapkan biarlah segala halangan kali ini menjadi perisai dalam menharungi taufan kehidupan yang tak menentu ini...

Di sini ana nak nukinkan sedikit tips-tips yang diberi oleh seorang seniorku apabila diri ini bertanyakan macam mana nak mengajar budak-budak ni..

soalanku: cuti sem ni ana ngajar budak-budak ngaji,fardu ain n so on lah... pning palo juga main dengan budak-budak ni..tolong bagi sikit kak method-method nak mengajar budak-budak ni?..

jawapannya: erm, menarik2.. dk2 ni besala, suka main2.. jgn serius sgt,lepa bosan..ceria2kan diri anda n suasana.klu nak larang or tegur somethig,jangan scra tegas sgt, tp perlahan2 n bgtahu why xblh n what da effect.. kaitkan dgn something yg blh lepa terima akal.. tp jangan baik sangat, satgi lepa naik lmk.. bak kata Farid Din.. kta nak tawan hatimanusia, dekat2kanlh selalu ngan pencipta n pmilik hati.. Ikhlaskan niat, moga Allahberkati segala usaha murni 2...

Tq atas tunjuk ajar.....








Selamat melangkah ke sem baru kepada teman-teman seperjuangan...

Thursday, December 17, 2009

Perutusan Awal Muharram 1431

"Hari ini lebih baik dari semalam dan esok lebih baik dari hari ini..."



Inilah trademark yang sudah lali dalam kehidupan kita. Bermula dari rumah ke sekolah rendah, menengah, Ipt dan yang sudah berkeluarga, kata-kata ini cukup sinonim dengan masyarakat kita amnya dan orang Islam khususnya. Namun diri ini tertanya-tanya adakah trademark kita ini hanya bermain di mulut, sebagai alat berlumur yang hanya menunggu masa untuk dibuang atau hanya bermain di telinga kanan dan keluar ke telinga kiri, bukannya meresap di dalam hati dan terzahir dalam kehidupan..


Jika dihayati trademark ini, bagiku sudah cukup bagi kita menjadi sebuah masyarakat dan juga ummah terbaik. Terbaik dari perangainya, ibadahnya, dakwahnya dan keseluruhan hidup ini. Apa tidaknya jika hari ini seseorang itu dapat membetulkan 1% niatnya kerana Allah dalam kehidupannya bermakna dalam 100 hari seluruh kehidupannya hanya kepada-NYA. Apabila semua ehwal kehidupan harian hanya kepada-NYA maka tidak timbullah pelbagai benda yang tak sepatutnya berlaku. Mencari harta kerana-NYA, walau puluhan juta harta namun ia hanya bermain di tangan, bukan menusuk ke hati. Kehidupan dapat, keredhaan-NYA pun dapat.


Jika setiap kali sembahyang kita dapat menjaga dari melakukan perbuatan yang membatalkan sembahyang. Jika puasa kita buleh tak makan, sedangkan peluang untuk makan terhidang luas di depan mata. Kenapa benda ini kita tidak terjemahkan dalam kehidupan harian kita. Jika di hulur wang rasuah kita tak terasa seolah-olah kita makan di siang hari ramadhan. Allah yang kita iktikad pada bulan ramadhan Yanh Maha Melihat adalah tuhan pada bulan-bulan lain juga Yang Maha Melihat.


Bersempena dengan awal Muharram 1431 ini marilah sama-sama kita muhasabah balik ke mana halatuju kita. Kita bukan berakhir di dunia ini saja, tapi kehidupan di sana masih menunggu tiba. Duit yang kita kumpul untuk hidup di sana adakah sudah cukup. Cukuplah trade mark ini menjadi batu ukur kepada sejauh mana hijrah kita. Hijrah dari yang kurang baik kepada yang baik itu adalah hijrah yang sebenar..




Ibnu Mas'ud berkata: "Perkara yang paling sedih apabila tibanya tahun baru adalah umurku bertambah tetapi amalanku tidak bertambah.."




Salam Maal Hijrah 1431...



p/s: jangan lupa puasa 8,9,10 muharram.. besar fadhilatnya...

Tuesday, December 15, 2009

Perjalanan ke Sekinchan




Sungguhku tak sangka jika sebelum ni namanya hanya bermain di fikiran akhirnya diri ini dapat menjejakkan kaki di tempat ini. Masih teringat setiap kali ada orang yang bertanya kepada Alias mana asal mesti orang tersilap dengar 'shin chan' dan menjadi bahan tawaan untuk semua orang. Namun kali ini aku berkesempatan menjejakkan kaki di Sekinchan atas pelawaan Alias menghadiri kenduri sempena majlis perkahwinan kakaknya.

Semuanya bermula ketika akhir sem 5 apabila alias menjemput kami satu rumah ke rumahnya, namun aku tidak berani memberikan apa-apa keputusan, memandangkan majlis ini berlangsung ketika cuti akhir sem. Tidak adalah benda yang di tunggu-tunggu oleh setiap pelajar selain cuti, apatah lagi cuti sem. Masa cuti sem inilah masanya untuk balik ke kampung bagi mengubat rindu untuk keluarga dan kampung halaman. Itulah sebabnya aku tak berapa yakin dapat menhadiri jemputan ini.

Tanpa di duga pada cuti ini kebetulan masa ku banyak dihabiskan di Nilai, bermula dari titik inilah ku merangcang perjalanan ke walimah Alias. Berpandukan google map aku dan Samsul mencari jalan terbaik dan terdekat bagi menuju ke Sekinchan.

Setelah peta telah ku jumpai dan motor sudah di servis, ku memberanikan untuk meredah perjalanan ini. Tepat jam 7pg, 13 Disember 2009 setelah menghantar Edd ke komuter Nilai ku turus meluncur bersama Sem meneruskan perangcangan yang sudah diatur. Suatu benda akan dikira berharga jika sudah berjaya. Perancangan tanpa pelaksanaan ibarat kereta tanpa stereng, semua nampak cantik tapi tak dapat kemana.

Hampir 25minit meluncur di lebuh raya kami singgah sarapan di R&R Dengkil. Hampir 10 minit berada di R&R kami meneruskan perjalanan, dengan kelajuan 80 ke 90 km/j ku meluncur di lebuh raya. Bagiku biarlah perlahan asalkan 'enjoy' atau dengan kata lain biar lambat asal selamat. Perjalanan ini bagiku cukup menenangkan tak sabar nak sampai ke Sekinchan. Dari Nilai ku menuju ke Shah Alam, dari Shah Alam pula ku mencari pulak sign bord yang menunjukkan arah ke Kuala Selangor dan di susuli Tg.Karang dan akhirnya Sekinchan.


Dalam perjalanan ini aku sempat singgah di masjid Ijok bagi merehatkan tubuh dan juga motor. Tepat jam 10.25 aku dan sem sampai ke rumah Alias. Di depan rumahnya tampak beberapa khemah, ada khemah untuk hadirin lelaki, hadirin perempuan, khemah santapan pengantin dan khemah tempat bakar ayam. Tak perlu diri ini sebut khemah yang mula-mula aku pergi tak lain tak bukan khemah tempat bakar ayam. haha...





Perjanan balik yang cukup meletihkan...

Nasi, lauk-pauk telah ku lahap sehingga tak tinggal apa lagi yang tak ku jamah, opp terlupa hanya makanan pengantin je ku tak jamah, hanya sempat ambil gambar. Jadi tak de apa lagi yang ku buat di sana. Setelah hampir sejam berada di rumah Alias dalam keadaan hadirin pun bertambah, diri ini meminta keizinan untuk beredar dulu. Perjananku ini tidak berakhir di sini apabila aku meneruskan perjanan ke Sungai Besar untuk berkunjung ke rumah seorang kenalan di sana. Perjanan dari rumah Alias ke sana memakan masa hampir setengah jam pula, namun bagiku tiada masa lain dah nak berkunjung ke sana, jika nak tunggu diri ini datang berkunjung ke sini lagi, alamatnya 2 atau ke 3 tahun akan datang belum tentu.








Hampir sejam juga berada di Sungai Besar, aku eminta diri untuk pulang. maklum sajalah perjananku masih jauh nak balik ke Nilai. Aku bertolak dari Sungai Besar jam 2.30 merentasi jalan yang sama kami gunakan ketika datang. Namun kali ini terasa cukup lama perjalanan ini, bagai menunggang unta di sahara sahaja. Lebih dari sekali kami berhenti semata-mata nak meregangkan urat-urat yang kepenatan. Tak cukup di stesen minyak, stesen bas pun jadi. Bukan stakat itu sahaja masjid dan pasar malam pun singgah. Tepat jam 6.15 kami sampai ke rumah kami di Nilai dengan penuh rasa keletihan dan bersyukur, dapat sampai dengan selamat..



Yang penting bagiku, walau perjalanan ini cukup pedih dilalui namun biarlah segalanya terubat dengan keakraban sebuah persahabatan. Persahabatan bukan bertempat, bukan bermasa atau berwaktu, apatah bermusim, namun ia dapat dirasai kemanisannya jika kita tahu apa itu erti sebuah persahabatan yang termetri dengan ikatan Akidah yang satu..

Saturday, December 12, 2009

Koleksi Kata2 Raya Haji

1) TaatnyaIbrahim pada ALLAh Yang ESa, Setianya Siti Hajar pada suami yang tercinta, Hebatnya Ismail rela berkorban nyawa, Segalanya demi Islam yang tercinta..

2) Bulan yang besar takkan bersinar tanpa cahayanya, laut yang luasakkan memukau tanpa kebiruannya, hati takkan tenang tanpa keimanan, hidup takka bermakna tanpa Ibada yang berterusan..

3) Lembu resah menunggu giliran, kambing di kandang tak lalu makan, creditku korban tanda ingatan, salam aidil adha ku ucapkan..

4) Selamat menyambut bulan pengorbanan, mudah-mudahan tarbiah dari Ibrahim dan Ismail A.S disambut dengan penuh keinsafansemata-mata merebut cinta Allah yang Hakiki..

5) Saat berderai jatuh titisan air mata suci Ibrahim melihatkan keteguhaniman anaknya Ismail di kala itulah bermulanya sjarah agung erti sebuah erti pengorbanan..

6) Parang tumpul mula diasah, lembu kambing mula keluh kesah, Aidil adha disambut meriah, maafkan silap dan salah..

7) Seputih hati sebersih nurani, sesusun jari menyuci diri, semoga ikatan terus bersemi, salam aidiladha tulus dari hati...

kata-kata dari sahabat2 kepada diri ini.. biarlah terus tersimpan di sini, menjadi ingatan di hati, sebagai pengubat rindu menanti... erti pengorbanan sama2 dihayati...

barakallahufikum

Saturday, December 5, 2009

Gadisku...


Duhai gadisku…

Gadisku… sesungguhnya kejadianmu terlalu unik, tercipta dari tulang rusuk Adam yang bengkok yang menghiasi taman2 indah lantas menjadi perhatian Sang Kumbang untuk mendekatimu, namun … tidak semua bunga senang di dekati lantaran duri mawar, dari kejauhan sudah terhidu akan keharuman serta kilauan warnanya memancar indah mengundang kegaguman terhadap sang kumbang … tapi Awas !!! duri yang memagari bisa membuatkan sang kumbang berfikir beberapa kali untuk mendekatinya.

Gadisku… aku suka kau sekiranya seperti mawar aspirasi setiap mujahidah. Bentengilah dirimu dengan perasaan malu yang bertunjangkan rasa keimanan dan keindahan taqwa kepada Allah swt… hiasilah wajahmu dengan titisan wudu’, bibirmu dengan tilawatilqur’an dan zirullah, matamu dengan memandang segala keindahan af’alullah di muka bumi dan langit, telingamu diperdengarkan dengan tazkirah2 yang akan menambahkan ma’rifat kepadaNya, akalmu tafakkur dan tadabbur setiap bait2 Kalamullah dan hatimu dengan musyahadah kepada Wajhullah Taala…

Iangatlah bahawa ciri2 seorang wanita solehah ialah ia tidak melihat kepada lelaki dan lelaki tidak melihat kepadanya dengan pandangan nafsu dan syahwat melainkan bertambahnya keimanan salah seorang antara mereka. Sesuatu yang tertutup itu lebih berharga jika di bandingkan dengan sesuatu yang terdedah… umpama mutiara yang di dedahkan buat perhatian umum dengan permata yang tersembunyi, pasti yang tersembunyi itu melebihi daripada yang terdedah…

Wanita solehah yang taat dan patuh pada al-Khaliq dalam melayari liku2 kehidupannya adalah harapan setiap insan yang bernama Adam. Namun …. ianya memerlukan mujahadah yang tinggi kerana ianya bercanggah dengan nafsu serakah yang bersarang dalam dirimu lebih2 lagi title gadis yang kau miliki, sudah pasti darah mudamu mencabar rasa keimanan yang ada.

Maka ingatlah wahai gadisku bahawa sesiapa yang ingkarkan kebaikan maka Allah akan memudahkan jalan2ke arah itu, yang penting engkau mesti berharap hanya kepada Allah dan istiqamah dalam riadhah mujahadah dirimu itu.

Gadisku… aku adalah hakikat dirimu menjadi fitnah kepada kebanyakan kaum lelaki… seandainya pakaian malumu kau tanggalkan dari tubuhmu maka sudah tidak ada lagi perisai yang dapat membentengimu… sesungguhnya Nabi ada bersabda : “Tidak ada satu fitnah yang terlebih besar dan bermaharajalela selepas wafatku kepada kaum lelaki selain fitnah yang berpunca dari kaum wanita”.

Oleh itu gadisku, setiap langkah dan pakaianmu hendaklah berpaksikan al-Quran dan as-Sunnah, jangan biarkan orang mengekploitasikan dirimu untuk kepentingan tertentu… sesungguhnya Allah telah mengangkat martabatmu sebaris dengan kaum Adam… kau adalah harapan ummah dalam melahir dan membentuk mujahid dan mujahidah yang bakal menggoncangkan dunia haya dengan sentuhan lembut tanganmu.

Gadisku… dalam hidupmu pastinya kau ingin disayangi dan menyayangi, itulah anugerah dan fitrah semulajadi setiap insani namun ramai antara kamu tewas kerana cinta… bercinta itu tiada yang salahnya tapi memuja cinta itulah yang salah… kerana dengan cinta manusia sanggup menjual ugama dan kerana cinta maruah diri yang begitu bernilai dan berharga di gadaikan hanya kerana dengan sedikit kata2 manis dari seorang lelaki. Gejala murtad dan keruntuhan akhlak muda-mudi sebahagiannya adalah di sebabkan cinta. Benarlah sabda Rasulullah : “Adapun bermula cinta itu buta”.

Cinta itu mampu membutakan mata dan hatimu dalam membezakan perkara yang Hak dan yang Batil apabila kau letakkan cinta itu di atas dasar nafsu dan tidak kerana Allah. Sebelum kau mendekati cinta yang majazi ini, cintailah dirimu terlebih dahulu dengan mengkaji hakikat dirimu yang akan membawa dan menimbulkan rasa cinta dan kasih sayang kepada sang Pencinta sebenar iaitu Penciptamu.

Gadisku, mencintai ALllah dan Rasul-Nya melebihi cinta terhadap makhluk adalah cinta yang hakiki dan abadi kerana hati yang pecah dan retak apabila di berikan kepada makhluk pastinya akan bertambah retak lantas terburai hancur, tapi apabila hatimu di serahkan kepada Allah ia akan bertaut kembali …

Dalam seusiamu sibukkanlah dirimu dengan ilmu yang mampu mempertajamkan akal dan mampu membina sahsiah muslumahmu. Sesungguhnya ilmu itu adalah cahaya dan cahaya tak mampu bertapak di hati2 mereka yang penuh dengan karat2 dosa kepada Penciptanya.buat akhirnya terimalah kata2 seorang sufi iaitu Rabi’atul Adawiyyah sebagai renungan kita bersama dalam menuju ke hadrat Ilahi.. : “Cintakan manusia itu sesekali tidak akan mewujudkan kebahagiaan yang abadi untuk seorang insan kerana ia tidak kekal, cinta seringkali membuatkan seseorang itu gagal, kecewa, menderita dan terseksa zahir dan batin. Oleh kerana itu, tiada satu cinta pun yang dapat membuahkan kebahagian yang sebenar dan kenikmatan yang akan menghancurkan segala kenangan2 buruk melainkan hanya CINTA kepada PENCIPTA dan PENCINTA sejati dan abadi…

Renung2kanlah wahai gadisku …
karya asal: sufi_2114@yahoo.com

Saturday, November 7, 2009

Suatu pertemuan yang ku harap berkekalan...



Sekarang sudah hampir 5 sem/2tahun lebih ku berada berjauhan dari kampung halaman. Jika dulu ketika berada di kampung aku sentiasa berteman dengannya ke sana-sini bersama tak pernah lekang, ibarat belangkas sentiasa saja bersama. Namun apabila ku melangkah ke perantauan tiada lagi dia di sisi sebagai penemanku, hari-hariku di sini bagai tiada tempat pergantungan, tempat meluah rasa hati. Walau banyak kali ku cuba membawa si dia ke sini untuk kembali berdamping namun apakan daya terdapat terlalu banyak tentangan. Ku pasrah terhadap pandangan keluarga.


Jika dahulu dialah pemudah cara di kala ku berprogram dan pergi belajar, semenjak diri ini berjauhan dengannya terasa macam kambing tiada rumput(haha). Setelah 3sem di sini cukup memeritkan aku, hidup berseorangan di perantauan, hanya sahabat-sahabat menjadi teman ketika pergi program dan kuliah. Dan yang menyedihkan lagi apabila terpaksa berkeseorangan menaiki perkhidmatan awam.
Setelah lama di sini ku berseorangan tanpa khabar berita darinya menyebabkan ku terpaksa membuat satu keputusan yang cukup berat bagi ku pikul iaitu memcari penggantinya di sisiku. Ku tak tahu adakah betul tindakan ku ini, aku bimbang di tuduh tidak setia kepada satu, mempermainkan perasaan dan apatah lagi jika di beri gelaran 'play boy'. Sungguh pedih hati ini jika di beri tohmahan sebegini. Hanya diri yang menanggung saja yang tahu betapa pedihnya bagai di cincang daging ini. Apatah lagi jika yang memberi gelaran tersebut di kalangan mereka yang aku harapkan menyokongku dari belakang. Kata pepatah: "harapkan pagar tapi pagar makan padi", itu sajalah yang aku dapat gambarkan kepada sahabat-sahabat yang menentangku dari belakang, betullah kata-kata: "berhati-hatilah sekali dengan orang yang kamu tak kenal tapi berhati-hatilah seribu kali terhadap orang yang kamu kenal".

Setelah 4sem di sini aku telah bertekad biar seribu tohmahan yang datang, walau di hujani pelbagai tanda tanya semua pihak, ku tetap dengan keputusan ini. Sudah menjadi kebiasaanku jika ku membuat suatu keputusan akan ku kotakan walau ramai tak setuju. Masihku ingat lagi pesanan bapa saudara ku dalam membuat keputusan, dia selalu menyebut dari kata-kata Saidina Ali (K.W) kepada panglima perangnya: " jangan kamu tergopoh-gapah dalam membuat suatu keputusan, tetapi jika kamu telah membuat keputusan maka kamu kena tempuhi, jika kamu undur kamu akan di(hukum) bunuh." Kata-kata inilah sentiasa menjadi inspirasiku dalam membuat segala keputusan.

Bagiku jika di fikirkan kembali ini seolah-olah suatu cerita lawak yang pernah tercatat dalam diari hidupku, ingin mengikat tetapi tiada benda untuk di ikat, ingin memetik bunga tapi bunganya tiada. Namun ku tetap tekadkan hati, bagiku di mana ada daya di situ ada jalan. Ku percaya jika citaku ini benar dan mendapat redhaNYA semua urusan menjadi mudah. Kita merancang tapi yang menentukan semuanya dari Allah. Bab kata pepatah arab "man jada wajada, wa man kasala fasyala." (siapa yang berusaha dia berjaya, dan siapa yang malas akan terlepas).

Langkah pertamaku

"Di dalam merancang suatu percaturan kita tidak hanya melihat kepada kesan masa pendek sahaja, namun kita perlu menilai dari segenak aspek, dari sekecil-kecil perkara kepada sebesar-besar perkara". Kata-kata ini banyak bermain dalam fikiranku dalam mengatur langkah seterusnya. Langkahku pertama dengan menyampaikan hasrat di hati kepada beberapa kenalan terdekat dan tak di lupakan juga pandangan ahli keluarga khusus kakak dan abang iparku yang tinggal berdekatan dengan ku di rantauan ini supaya dapat mencari calon terbaik untukku. Pada awalnya ku tak menaruh harapan yang tinggi untuk masa terdekat, biarlah semuanya mengalir seperti air di hilir sungai mengikut arusnya, tidak nampak alirannya tapi mengalir. Keberanian meluahkan isi hati bermakna kesedian untuk bersama, apa-apa pun jika dah diluah kepada umum maka ku kena menanggungnya. Ku menunggu.
.
Khabaran yang tak di duga


Sepoi-sepoi angin pagi hujung minggu di taman rumah murah nilai yang terkadang dihujani bunyi deruman enjin menyebabkan ku dilamun angan yang tiada berkesudahan. Deringan telefon tangan ku membangunkan ku dari lamunan, lantas ku capai telefon tangan yang kian usang. Apa yang ku lihat nama sahabat ku M yang terpapar di skrin. M merupakan seorang kenalan lama ku dari sekolah menengah sehingga sekarang masih bersama. Ku kuatkan diri menjawab panggilan, apa yang mengejutkan jantung ini apabila M menceritakan ada calon sesuai untuk diri ini, M juga menceritakan pertemuannya dengan senior lama kami di UM yang banyak membantu. Senior lama kami inilah yang sangat arif berkaitan dengan si 'dia'.

Ku memberanikan diri bertanya dengan senior lama ku itu, ternyata jawapannya yang menyatakan aku adalah calon paling sesuai dengan si 'dia'. M juga pernah berkata sedemikian kepadaku, malahan pula M pernah bertemu dengan si 'dia'. Hal ini menyebabkan hati ku semakin berbunga dalam menanti hari yang cukup bahagia nan hadir. Hari pertemuan kami sudah di tetapkan 3hari lagi, UKM menjadi medan pertemuan.

Pertembungan yang tak diduga.

Di dalam ku menghitung hari pertemuan, satu berita yang menyebabkan ku buntu memikirkannya. Adik kepada abang ipar ku juga memberitahu ada calon yang pada pandangannya juga sesuai dengan ku. Apa yang memeningkan kepala ku apabila dia seolah-olah mahu jawapan segera dari ku. 

Pertemuan ku terus diatur, keesokan harinya ku terus mengatur langkah ke tempat yang di janjikan. Niat di hati hanyalah memenuhi permintaan adik ipar kakakku, sebab aku dah berjanji dengan senior lama ku sebelum ini. Ku tak mahu di gelar orang yang tidak beramanah atau mempunyai sifat munafik, wal 'iyazu billah. 

Pertemuan ini cukup lucu jika di kenang, hanya sekadar bertemu di bawah jambatan lebuh raya dalam beberapa minit sahaja, sekadar memandang dari jauh, tak lebih dari tu. Pada pandangan awal ku, memang calon ini tak memenuhi kreatiria pilihan hati ku. Luarannya biasa saja tiada apa menarik, sedikit berpipi merah dan bertudung hitam dan penampilan nampak macam orang kebiasaan saja. Namun mengikut walinya, si empunya badan seorang yang baik jika dibandingan dengan kebanyakan. 

Sebelum ku sempat memberi sebarang reaksi, walinya menasihatkanku supaya banyakkan berfikir dahulu. Mungkin ku rasa dia seolah-olah faham yang jawapan yang akan aku bagikan ketika itu. Sebelum kami berpisah walinya sempat menyebut maskawinnya dan juga siap dengan hantaran lagi, maskahwin dan hantarannya pun tidakklah terlalu mahal, tak sampai RM1000 pun. Ku pening.. Mafhum hadith: sebaik-baik wanita adalah yang sedikit maharnya...

Janji temuku di UKM.

Setelah sampai hari yang dijanjikan, aku bergegas bersama seorang kenalan dan si 'dia' bersama wali dan seorang saudaranya. Tepat pukul 3petang di belakang masjid UKM ku sampai di sana. Seperti yang dijanjikan sudah terhidang di depan mata, si 'dia' berjubah hitam serta berpurdah dan yang menampilkan diri penuh dengan lemah lembutnya.
Bergetar hati ini bila si 'dia' menampakkan wajahnya. Bagai kilat menyambar diri ini, kelu tak terkata. Selepas itu bermulalah sedikit sesi ta'aruf di antara kami. Ku dapat simpulkan si dia luarannya memang memenuhi kehendakku tapi setelah kenalanku membuat sedikit interview ternyata dia katakan tak sesuai denganku. Kenalanku nyatakan dia memang baik dan tiada kekurangan pun, tapi tak semua yang baik itu sesuai dengan kita atau dengan bahasa mudahnya ukurlah baju di badan sendiri. Semakin pening kepala ini memikirkan antara persahabatan atau kehidupan ku selepas ini. Setelah selesai sesi ta'aruf kami, aku menyatakan kepada walinya supaya memberikan tempoh kepada ku untuk memikirkannya.

Jawapan Istikharahku

"Mimpi itu terbahagi kepada tiga: 1) mimpi dari malaikat(mimpi benar). 2) mimpi dari syaitan(mimpi karut). 3) mimpi dari perasaan sendiri. Ramai orang kita salah menafsirkan bahawa jawapan setiap istikharah itu datangnya melalui mimpi. Jika di lihat kepada pembahagian mimpi ini, sudah tentu seseorang akan bermimpi kepada apa yang lebih berkenan antara dua benda yang dia pilih." Teringat aku pada kata-kata Dr. Karim Toure ini yang masih segar dalam ingatan, Dr. Karim ialah seorang pensyarah subjek Ulum Quran pada sem 3 ku. Beliau banyak memberi kata-kata hikmah yang berguna untuk pelajarnya tanpa mengerti erti putus asa menyebar agama Islam di muka bumi ini. Mengikut dia lagi jawapan kepada istikharah itu melalui gerak hati atau kecenderungan yang terbit.

Buntu juga kepala ini memikirkan antara dua pilihan yang keduanya ada kelebihan tersendiri. Antara yang ku bertemu di UKM namanya K, berjubah hitam yang mempunyai suara merdu atau yang ku temui di tepi lebuh raya namanya S berpipi merah dan suara lagu bayati. Hampir beberapa hari benda ni bermain di benak fikiran ku. Setelah ku berdoa kepadaNYA dan bertanya pandangan sahabat-sahabat terdekat, ku telah putuskan S menjadi pilihan ku. Biar pun luaran tak canti namun bagiku dalaman segalanya. Ku rasa pilihan ini adalah petunjuk dariNYA, jika di ikutkan perasaan memang K memenuhi semua kehendakku. Namun semakin lama ku fikir dan renung, setiap kali nama S di sebut ku merasa tenang sekali. Ku harapkan inilah jawapannya dari ILAHI. Ku harap semua mengerti.

Pertemuan kedua

Tanpa sempat ku luahkan kepada wali S, adik ipar kakak ku dah menghubungiku menanyakan apa jawapan ku. Mungkin inilah yang di katakan jodoh, betullah kata orang jodoh, ajal dan rezeki di tangan ALLAH. Jika dah itu di tetapkan untuk diri ini walau kita lari darinya, dia tetap datang dan begitu jugalah jika sesuatu bukan di tulis untuk kita, walau di kejar dan di paksa dia tetap bukan milik kita. Setelah aku memberikan kata putus untuk adik ipar kakak ku, dia terus mengaturkan hari pertemuan kedua bagi membincangkan secara serius. Kalau dulu pertemuan untuk mengenal jadi kali ini pertemuan untuk mengikat.

Pertemuan kali ini ku putuskan biarlah hanya di saksikan oleh pihak sana saja, ku fikif biarlah benda menjadi rahsia untuk sementara waktu daripada di ketahui keluargaku. Aku hanya berseorangan pergi ke rumah si dia. Ketika melangkah masuk ke tempat yang di janjikan, ternyata semua orang sudah bersedia. Tanpa membuang masa, aku terus bersuara meluahkan hasrat di hati ayng sudah lama terpendam, ku fikir suara hatiku ini bagaikan bom jangka yang menunggu waktu untuk meletup, dan hari inilah masanya untuk meletup. Pada peringkat awalnya aku menceritakan sedikit kehendak hatiku selepas itu di balas oleh walinya dan dirinya sendiri. Yang menariknya slot ini, kedua-dua pihak seolah-olah sudah berjanji, apa yang di bincang semuanya menemui jalan sepakat. Ku lega..

Tempoh khitbahku

Setelah majlis itu selesai, kata sepakat di buat. Tali persetujuan di patri, hanya menunggu hari ijab kabul sahaja. Dalam tempoh inilah syariat membenarkan untuk berta'aruf mengikut telunjuk syara'. Begitu cantiknya islam, sebelum kahwin di berikan luang untuk saling mengenali tapi orang sekarang tak melihat semua ini, sudah kenal sepenuhnya baru nak bertunang, ibu-bapa langsung di ketepikan(terceramah pulak).

Dalam tempoh inilah baru ku mengkhabarkan kepada ibundaku tercinta. Pada awalnya aku bimbang jika ibuku tidak merestui keputusan yang ku buat seorang diri ini, ku juga bimbang jika di katakan mengenepikan pandangan keluarga. Suatu berita mengejutkan aku apabila ibuku menyatakan semua perjalanan ku menyunting bunga itu semuanya dia ketahui melalui kakak ku. Malu juga jika di fikirkan, tapi inilah ibuku walau pada zahirnya jauh jasadku darinya namun pengetahuannya tentangku bagai masih di depannya. Itulah ibuku tersayang...

Dalam tempoh ini ku harapkan dapat mengenali lebih dekat lagi si dia, walau hanya "berbalas mesej" dan sedikit pertayaan kepada orang terdekat dengannya. Tidak sampai seminggu ku putuskan meneruskan hubungan kami secara serius. S pun bagi respon fositif saja dengan keputusan ku ini, jadi buat apa aku tunggu lagi. Lauk sudah terhidang, nasi pun dah masak hanya tunggu tuan rumah yang ajak.

Keputusan hidup bersama

Setelah kata di lafaz, langkah di susun dan keputusan di putus, tiada lagi istilah berundur.
Aku memahamiMu dengan satu teguraN,
Aku mengenaliMu melalui satu pertemuaN,
Aku mengharapkanMU melalui satu harapaN,
Engkaulah RABBI tuhan sekalian alam...

Lafaz ini sajalah yang dapat ku luahkan kepadaMu Ya ALLAH kerana mempermudahkan semua urusan ini.
Setelah ijab kabul di lafazkan secara rasminya, si dia yang dulunya tiada langsung dalam diri ini perasaan, akhirnya sampai ke tahap ini. Ini lah di katakan takdir, semua perjalanan di atur olehNYA. Ku bersyukur..

Kahwin gantung
Perjalanan hidup kami bersama pada awalnya cukup mencabar, setiap kali aku ingin melangkah memasuki kampus 'pak guard' mesti milihat kami seolah-olah harimau melihat mangsanya. Hal ini menyebabkan ku hidup dalam ketakutan dalam dunia sendiri, tak kurang juga adakalanya 'pak guard' menahan ku bertanyakan status kami, pelbagai teknik tauriah yang ku gunakan. Tapi inilah kenangan manis kami, kalau di kenangkan kembali kepedihan bersama inilah menyebabkan kami akrab dan saling memahami. Seorang isteri yang baik merupakan pembakar semangat kepada suami dan pengecas tenaga di kala suami balik dari medan perjuangan, dan bukannya menjadi pemadam kepada api perjuangan suami. Dan inilah yang ku harapkan dari teman ku nanti. Ku bimbang jika diri ini letih berjuang di luar namun tiada bahan bakar untuk menambah kekentalan jiwa ku ini.

Panggilan penyelesaian

Di dalam kesedihan yang mengganggu jiwa ini, ku hanya berserah kepada ILAHI. Kerana daripadaNYA lah segala cubaan ke atas diri ini dan dariNYA jugalah ada jalan penyelesaiannya. Ayat yang berbunyi (la yukallifullahu illa 'usaha) maksudnya: Dia tidak akan memberi sesutu melainkan seseorang itu mampu menanggungnya. Ayat ini sahajalah sebagai penguat motivasi diriku dalam menempuh badai dunia yang tak pernah berkesudahan.

Di pagi hari Khamis minggu pertama dalam sem 5 ini, seperti biasa diriku berada di kampus bagi menghadiri kelas tuturial. Pada sem ini hari Khamis ibarat sufi yang tidak meninggalkan tempat suluknya, apa tidaknya dari pukul 8pagi hingga 6 petang kelas tuturial. 

Setelah seslesai kelas hadith hukum Ust Zulhilmi aku mendapat panggilan dari adik ipar kakak ku yang menyatakan dia ingin selesaikan masalah berkaitan dokumen-dokumen ikatan kami itu hari itu juga, sebab wali ku mempunyai seorang kenalan yang dapat membantu. Pada awalnya ku cuba menolak kerana kalau di ikutkan jadual pada pukul 10 pagi itu ada tutorial Tafsir tapi Dr Adnan menyuruh kami ke perpustakaan. 

Ku buntu nak selesaikan masalah ku atau mencari masalah pula dengan ponteng kelas tutorial Dr Adnan. Setelah di fikir dan di renung ku putuskan untuk melangkah pergi selesaikan masalah yang sudah lama melandaku. Tempat di janjikan untuk pertemuan ini berlangsung di KL Sentral, tanpa pengetahuan seorang sahabat pun aku terus melunsur ke KTM Nilai dan terus menaiki komuter ke KL Sentral. Pukul 2 aku kena kembali ke kampus bagi memasuki kelas tutorial Tarannum Ust Tarmizi. 

Lebih kurang pukul 12 tengah hari ku sampai di KL Sentral dan terus bertemu dengan waliku, ku terus menghulurkan semua dokumen berkaitan. Sebelum berpisah dia sempat meminta maaf terhadap semua yang menimpa ini. Nasib baik petang itu aku sempat menghadiri kelas tuturial Ust Tarmizi. Bagiku biar seribu kesibukan melanda, namun jadual belajar mesti dipatuhi. "Belajar first, perjuangan dan peribadi bukan second." Inilah trademark ku...

Suatu kesudahan

Setiap masalah yang datang untuk di selesaikan bukannya untuk di elak, semakin kita lari dari masalah semakin banyak masalah yang datang. Kesenangan yang datang dengan mudah kurang ertinya berbanding kesenangan yang datang selepas kesusahan meredahnya. Ini sahajalah yang dapat aku luahkan apabila mendapat berita semua dokumen berkaitan motorku dah selesai, geran motor ku sudah di tukar kepada nama ku, roadtax dah hidup kembali yang lebih mengembirakan lagi stiker motor USIM pun aku dah dapat. Tiada lagi ketakutan nak memasuki kampus dan meluncur di jalan raya.. Dan ku harapkan hubungan ini terus berkekalan.. Berakhir sudah cerita ku " suatu pertemuan yang ku harap berkekalan."

Api cinta yang membara merupakan satu pupukan rasa rindu yang amat hebat
terhadap ILAHI RABBI,
setiap detik berdenyut,
setiap saat masa berlalu,
walau di mana saja berada, entah kemana jua perginya,
pasti cinta itulah yang akan berlagu dalam tiupan rindu sang pencinta,
dalam nalurinya,
dalam aklinya
kerinduan itu bagaikan tak pernah padam, apatah lagi hanya tinggal abu
Itulah terjahan yang terus-menerus kedalam hati-hati mereka yang menyedari
hakikat sebenar erti sebuah CINTA..
Cinta ilahi itulah merupakan nikmat kelazatan dan hikmat kesempurnaan
insan yang sebenar..
("Motor ku kat kampung")



(S: Motor ku di Nilai Yamaha SS2)
(K: Kriss)



Ku harap semua terhibur dengan coretan hati ku ini. sebarang komen amat di harapkan.. Sekadar luahan menghilangkan tension di final exam... tiada kena mengena dengan yang telah hidup atau yang masih mati... barakallahufikum

Cinta oh cinta!!!


Dengar je orang bicara pasal cinta sudah cukup menggegarkan naluri seorang yang berdarah sang teruna... Tapi disini ana tertarik dengan dengan satu kata-kata buat renungan bersama berkaitan cinta.

"Cinta akan membawa sang muslim kepada ma'rifatullah, kerana cinta menjadi pembentung kepada hati dan akal selagi bekerjasama, jika aqal mengisi dan mencerna maka 'hati dan jiwa' mengisbat dan mengimani. maka percampuran antara ilmu dan iman akan membentuk peribadi sang muslim yang sebenar, jasad tetap di bumi manakala hati jauh menerawang ke alam keTuhanan, pasti akan terbukalah segala rahsia-rahsia kerajaanNYA, lantas akan bertambahlah helwah dalam setiap ubudiyah yang dilakukan, maka ketika itu tadbir ilahiyAh akan sentiasa warid kesegenap aspek ahwal sang muslim, hasil dari kecintaannya..."

Cinta...Cinta..... cinta... cinta... cinta...

Sunday, November 1, 2009

Bicara???



Jangan bicara soal kemenangaaan
jika tiada
kekuatan..

Jangan bicara soal kekuatan
jika tiada
kesatuan..

Jangan bicara soal kesatuan
jika tiada
ikatan..

Jangan bicara soal ikatan
jika tiada
tautan..

Jangan bicara soal tautan
jika tiada kecintaan...

Kemantapan ukhwah tonggak Perjuangan...
"di edit dari ucapan liqa tanqiah d masjid B.Benar"


Perjalananku


Perjalananku..

Biarlah zahirku nampak tiada terikat,
namun hatiku tetap bertambat..

Perjalananku..

Biarlah perancanganku tiada terpancar,
namun ku harap hasilnya terpancar..

Perjalananku..

Biarlah datangku tiada di undang,
namun ku harap pulangku memberi kesan..

Perjalananku..

Biarlah namaku tiada di agung,
namun ku harap pandanganku di renung..

Perjalananku..

Biarlah langkahku tiada disedari,
namun ku impikan tinggalanku di amati..

Perjalananku..

Biarlah hidupku ini hanya untuk satu tujuan,
semoga islam di julang..

Ya Allah tetapkanlah hatiku ini diatas agamaMu dan Taat kepadaMu...
dan tetapkanlah kakiku dalam perjuangan menegakkan agamaMu.... Amin


Monday, October 26, 2009

Salam imtihan For All



Selesai sudah satu sem pengajian, hanya tinggal exam yang akan menjelang seminggu lagi..

Sebagai Taujihat untuk semua para Perjuang yang bakal menempuhi final exam..

Di antara "nature exam" yang Allah berikan biasa dengan Exam yang akan menjelma, kedua-duanya kita kena rempoh. Bukan sekadar rempoh tetapi kita juga sudah di ajar setiap benda yang terhidang di depan mata semuanya mesti memberi input kepada gerak dakwah islam. Jadi, biarlah exam kali ini memberi medium tambahan kepada para pendokong perjuangan ini bagi menarik para madu' kepada tertarik dengan islam amnya dan para daie' khususnya. 

Kembalikan semangat untuk bersama perjuangan..

Buang yang keruh, ambil yang jernih...

Sanjungan manusia tak kemana....

Yang penting redha Allah S.W.T...

Alangkah untungnya orang-orang yang menuntut ilmu dan berjuang...

Ilmu di perolehi, Hikmah di kuasai...

Sesaat masa berlalu takkan kembali..

Buktikan cinta kita kepada ISLAM dengan pERJUANgan...


Pray for our succes in final exam..InsyaAllah....   

  

Friday, October 16, 2009

Program! Oh Program!


Alhamdulillah selesai sudah beberapa program kat sini, masih menunggu lagi 2 program..
Dalam beberapa minggu ni berterusan di hadapkan tanggunjawab program..
bermula Bengkel MUET 1 FPQS,
solat hajat dan motivasi sempena peperiksaan MPP,
Bakti Siswa kat kampung batang benar MPP,
dan sekarang masih menunggu 2 program lagi,
Solat Hajat dan Motivasi Peperiksaan FPQS(22.10.09),
Bengkel Muet 2(24.10.09)...


Walau tubuh ini letih di hadap kerja..
Walau fikiran berputar tiada henti..
Walau jiwa resah gulana..
Walau rambut kusai..
Makan, minum tidak tetap masa..
Hanya satu kuharap dariMU ya ALLAH
Permudahkanlah semua urusan perjanan hidup hambamu yang daif ini...

Saturday, September 26, 2009

SALAM EIDUL FITRI





Selesai sudah cutiku dengan berhari raya bersama keluarga di kampung..
setelah hampir 3bulan tak pulang ke kampung..
hanya hari raya saja yang dapat mengumpulkan kami adik-beradik di kampung...
Hari raya kali ini juga, aku dapat bertemu kembali kenalan yang merantau ke mesir yang balik bercuti.... walau sudah dua tahun kami berpisah, namun bagiku jarak di antara kami tiada beza walau masa memisahkan.....

Hati menangis rindu dan shahdu...
Perasaan sedu..
Mata tak bermaya..
Fikiran berpelana..
Walau lidah tak mengadu..
Tak mengeluh pilu...
Namun yang mengetahui hanya DIA...
Biar susah di luah kata-kata..
Hanya hati sahaja yang mentafsir dan berbicara...
Ku harap hari raya kali ini sebagai pengubat rindu bersama...
Semoga tautan ukhwah terus terbina...
Selamat Hari Raya buat semua...




















Friday, September 11, 2009

Cetusan Ramadhan




Salam Ramadan, Salam sayang, Salam bahang, salam Barkah.
Selawat dan salam pada RAsul jungjungan kekasih Allah.

Agak terkilan pada diri-diri yang tidak dapat mengejar nikmat ramadhan.
walau di beri segunung peluang....
Walau di hidang hidangan berlauk dan luang...
Wahai Ramadhan....
di dalam sisa-sisa yang ada ini adakah engkau masih menerima jiwaku dan ibadahku..
Walau tak sehebat sahabat yang lain?...
Ku harap lailatul qodr pengubat rinduku yang berpanjangan untuk ubudiah padaMU..
Lantaran malu diriku yang kotor hina,nista berpolot debu dan nanah dosa-dosa..
Intailah diriku ini YA RABB walau di kerling hujung mata...

Ciptaan asal oleh
lautan_ulum