Haza Huwa

Sunday, November 21, 2010

EXAM!!!

 Selamat menduduki final exam buat semua warga USIM amnya dan khususnya buat warga last year khasnya, buat terbaik untuk last exam ini dan doakan kecemerlangan buat semua.


 "Kejayaan bukan satu destinasi, tapi ia adalah satu perjalanan, semakin jauh berjalan semakin bagus anda jadi, ianya tiada penghujung.."  "Kekuatan tidak datang dari fizikal tapi ianya datang dari semangat yang tidak pernah mengalah.." Salamat berjihad ilmu  (terima kasih kepada yg memperingati)


(Persiapan terakhir sebelum turun ke medan...(-_-).....)

Pray For Our Success





"Mencorak Suasana Dengan Islam"

Tuesday, November 16, 2010

Perutusan Eidul Adha 1431H






(Hadiah Dari Pokcikmz)




"Mencorak Suasana Dengan Islam"

Monday, November 15, 2010

Langkah!


 Sebelum diri ini melangkah jauh, izinkan daku membuat satu analogi mudah bagi memberi gambaran apa yang cuba diri ini sampaikan atau luahkan. 

  Ketika kecil dulu masih teringat keriangan bersama adik-beradik dan sahabat jiran tetangga bermain di halaman rumah, dari bermain bola sehingga bemain sembunyi-sembunyi atau dalam lahjah Kelantan 'nusuk'. Terasa ruangan rumah bagai begitu luas buat kami walaupun bilangan kami hampir mencecah 15 atau 16 orang. Namun, sekarang setelah di lihat kembali tempat kami bemain dulu mungkin tidak sesuai langsung untuk bermain apa pun, iaitu dengan keluasan tempat yang agak kecil. Kenalan-kenalan lama pun yang dulunya berada satu kampung sekarang agak sukar bertemu, semuanya merantau jauh dari halaman.

  Yang cuba saya nak kaitkan dalam tulisan tidak seberapa ini adalah itulah resam dunia atau dengan kata lain sunnatullah. Jika ketika kanak-kanak halaman rumah dirasakan cukup atau muat untuk belasan orang, namun tidak buat golongan dewasa. Perbezaan ini berlaku banyak faktornya, antaranya disebabkan perbezaan jisim badan dan keluasan langkah kanak-kanak berbanding orang dewasa, inilah antara faktor yag dirasakan perbezaan perasaan memandang. Atau dengan kata mudahnya, perkembangan jasmani menyebabkan langkah kita berkembang mengikut tahap perkembangan semasa.

Kehidupan dan kaitan dengan langkah

  Secara lahiriahnya itulah teori dan praktikalnya perkembangan jasmani insan, namun kita sedar atau tidak itulah antara teori yang cukup mudah untuk kita fahami dalam kehidupan bahawa kita bukannya makhluk pasif yang perlu berada di takut lama tanpa perkembangan. Jika dulu langkah pemahaman kita terhadap sesuatu sempit maka sepatutnya sekarang sudah sepatutnya langkah kita bersesuaian dengan perkembangan jasmani dan umur kita.

 Satu analogi lain yang saya ingin bawakan di sini, jika 10 tahun lepas perjalanan dari Kelantan ke Kuala Lumpur memakan masa hampir 10 jam lebih namun sekarang boleh di pendekkan ke 6 ke 7 jam sahaja. Inilah kemajuan secara materialnya yang boleh kita lihat dengan mata kasar, keadaan ini boleh kita kaitkan dengan realiti kehidupan kita. Adakah kita masih lagi meneruskan perjalanan ini dengan jalan lama sedangkan kita boleh mencari alternatif mempercepatkan perjalanan ini. Sampai bila kita mahu meletihkan diri mengikut jalan yang lama sedang jalan singkat dan selamat ada.

Langkah dan Mahasiswa

 Terpanggil untuk mengaitkan isu mahasiswa dalam topik ini. Jika membuka kembali muka surat sejarah perkembangan ketamadunan ini maka yang kita temui adalah golongan intlektual antara legasi penting mencorak perubah sesuatu tamadun ke arah yang lebih baik. Namun adakah ini semua hanya akan tinggal di dalam lipatan semata-mata.

Adakah dengan kesibukan jadual kuliah dan kesenangan yang kita ada sekarang ini terus menjadi hijab kepada kita untuk melihat dunia luar yang menunggu kalian menabur bakti. Masyarakat yang dahagakan didikan roh Islam sebenar, kebajikan terjaga dan sebagainya.
 Sedarlah wahai sahabat, amanah bergelar ilmuan bukan sekadar mencari kesenangan diri sendiri, menjanjikan pekerjaan yang menguntungkan atau sekadar menghitung hari menghabiskan tempoh yang diberi kan ini. Namun sedarlah kalian, keberadaan kalian di menara ini adalah untuk melihat kebawah dan menilai di mana perlu di baiki dan di tambah kekurangan yang ada.

 Sedarlah wahai sahabat, di sini medan terakhir kamu untuk berlatih dan menimba segalanya sebelum melangkah dan mencurah ke dunia realiti. Jika di dunia percubaan ini kalian sudah tidak mampu melangkah, maka cukup rugilah kamu berada di sini.
 
  Sedarlah wahai sahabat, sebagai seorang muda yang di beri amanah ini jangan jadikan diri kalian ibarat bayi dalam buaian; sekejap terjaga terus di buai dan terus terlena, tetapi jadilah kalian seperti pemandu kapal terbang sekejap terlena semua merana.

 Sebagai kata akhirnya, sama-samalah kita jadikan diri, minda dan kehidupan kita terus berkembang atau terus terkehadapan sesuai dengan perkembangan masa dan umur kita. 

Tiada guna umur sudah banyak tapi pemikiran tetap sebagai kanak-kanak. 
Tiada guna belajar tinggi-tinggi jika tiada pemahaman yang tinggi. 
Tiada guna bergelar muslim jika hanya di mulut dan bukannya dalam pengamalan hidup.
Dan tiada guna hidup jika tidak mendapat berkat dan redha-NYA....
"Mencorak Suasana Dengan Islam"

Tuesday, November 9, 2010

Healing


Created By: Sami Yusuf
HEALING
It's so hard to explain
What I'm feeling
But I guess it's ok
Cause I'll keep believing


There's something deep inside
Something that's calling
It's calling you and I
It's taking us up high to


CHORUS:

Healing, a simple act of kindness brings such meaning
A smile can change a life let's start believing
And feeling, let's start healing


Heal and you will be healed
Break every border
Give and you will receive
It's Nature's order
There is a hidden force
Pulling us closer


It's pulling you and I
It's pulling us up high


CHORUS:

Healing, a simple act of kindness brings such meaning
A Smile can change a life let's start believing
And feeling, let's start healing


Hearts in the hand of another heart and in God's hand are all heart
An eye takes care of another eye and from God's eye nothing hides
Seek only to give and you'll receive
So, heal and you will be healed




قلب بين يدي قلب و بيد الله كل قلب

عين ترعى عينا، وعين الله ترعى

كلمة طيبة صدقة

تبسمك لأخيك صدقه

كل معروف صدقة

اللهم اشف شفاءً لا يغادر سقماً





"Mencorak Suasana Dengan Islam"



Wednesday, November 3, 2010

Air Milo!!!


Cerita ni berlaku kepada seorang kenalan setelah mengalami sebuah kemalangan jalan raya yang cukup ngeri yang menyebabkan dia di bawa ke hospital dengan "ambulans". Dalam keadaan tenat tidak dapat bangun menyebabkan dia terpaksa di pakaikan alat pembetung di leher(xpsti apa nama) dan diletakkan terus atas katil kerana tidak dapat bergerak.

Sesampainya ke hospital dia terus dikejarkan ke wad kecemasan, dalam keadaan separa sedar itu dia di datangi oleh pembantu perubatan, doktor dan beberapa pegawai polis. Layanan dari pembantu perubatan itu memang boleh dipuji kerana ketelitian dan sifat ramah mesranya terhadap pesakit. Yang tidak menyenangkannya adalah beberapa polis yang berada di situ, apa tidaknya dalam keadaan sakit kritikal pun masih berkasar dan menanyakan soalan-soalan yang tidak sepatutnya. Tapi bukan ini yang si kenalan ana kongsikan, tetapi ada sedikit "part" dialog menarik untuk di ceritakan di sini.

Dialog si pesakit dengan polis itu berbunyi:

"kamu sedar tak sekarang?" tanya polis

"Alhamdulillah dapat bercakap lagi ni." jawab pesakit

"kamu datang dari mana dan nak pergi mana?"

"kenderaan saya naik tu secara spesifiknya dari @$%&  ke  @$#%." jawab pesakit

"kamu ada minum tak semalam?" tanya polis

"ada juga.." jawab pesakit

 "erm.. patutlah" sambil melihat sesama mereka(polis)

"kamu minum kat mana?" tanye polis itu lagi

"saya tak pasti tu kat mana, tapi yang pasti masa tu pukul 11mlm..." jawab pesakit itu

"kamu minum apa?(dengan tegasnya)..." tanya polis

"setahu saya jika tidak silap milo panas...." jawab pesakit

"kamu ni betul ke sedar ni?" tanya polis

"dah tanya minum, lau minum milo orang tak panggil minum ke?.." tanya pesakit itu

Tanpa menjawab soalan dari pesakit, polis itu terus beredar....

 Ini hanyalah cerita dari seorang kenalan dan tidak berhajat pun mengenakan mana-mana pihak, sebagai perkongsian cerita buat semua semata.

The moral of  story:
1) Tunggulah orang dapat rawatan dulu jika nak soal siasat pun.
2) Gunalah istilah yang semua dapat faham.
3) Sebagai pesakit jangan di layan sangat soalan-soalan tidak sepatutnya.
4) Jika nak dilayan cepat kat hospital, masa ambulans datang cakap tidak dapat bangun.
5) Musibah yang berlaku sebagai didikan rohani dari-NYA.
6) Hidup ini adalah amanah dari-NYA, tunaikanlah amanah ini sementara masih diberi ruang dan waktu ini.


"Merubah Suasana Dengan Islam"