Haza Huwa

Saturday, December 3, 2011

Langkahku Bermula Di sini...



 Al-Hamdulillah hari ini 3/12/2011 dapat jua diri ini merasai kaki melangkah di atas pentas mengambil skrol ijazah sarjana muda pertama, walau jika diungkitkan kembali perjalanan diri ini bermula dari kecil bukanlah seorang yang menonjol berbanding adik-beradik yang lain. Apa tidaknya setiap kali terdengar perbualan keluarga terdekat berkaitan anak-anak mungkin akan keluar nama ini, dan setiap kali keluar nama ini hanya dikaitkan sedikit perlahan berbanding adik-beradik yang lain. Namun inilah percaturan dari-NYA, mungkin berkat doa ayah, ibu, guru-guru, keluarga dan kawan-kawan, diri ini sampai jua pada hari ini.
(Pembakar semangat, doa darimu sangat diharapkan)

 Di sudut ini saya bukanlah mahu mengungkit kembali kisah silam, namun sekadar ingin mencoret di ruangan ini apa perasaan yang sedang bermain di benak fikiran pada saat ini.
 Entah kenapa di saat kawan-kawan bergembira bersama keluarga di saat mengenakan jubah kovokesyen di tubuh, namun diri ini terasa hiba dengan pelbagai persoalan bermain dibenak fikiran ini. Persoalan paling besar bermain di benak fikiran ini, adakah hari ini saya sudah dapat mengembira ibu yang tersayang atau belum, di samping kemana halatuju selepas ini, mahu sambung belajar atau mahu bekerja terus atau bekerja sambil belajar atau seumpamanya.
 
 Di tambah pula persoalan bagi mengisi fitrah insani, apabila melihat ramai kenalan datang membawa suami dan isteri di samping ramai pula menyedar kad. Jika dari dulu antara doa dikala kesunyian diri ini sentiasa mengharap kepada-NYA mempermudahkan jalan menuntut ilmu agama kepada diri ini dari peringkat Ijazah, master dan seterusnya PHD. Namun, kadang-kadang derus kehidupan ini membuatkan cita-cita ini terkadang malap dan terkadang terang kembali.
 ( Dua konvo yang berat untuk dipikul, ke dua-dua diharap dapat diterjemah ke medan realiti)

  Puas sudah bertanya dengan keluarga, pensyarah-pensyarah dan orang perseorangan berkaitan topik ini. Pelbagai respon yang dapat, ada yang cadang sambung dahulu belajar ketika muda dan tiada komitmen lain, di samping ada juga yang mencadangkan sebaliknya dengan mengisi fitrah insani dahulu baru lebih bernilai ilmu yang kita dapat. Pernah jua cuba 'servey' Universiti, tapi terlepas tarikh permohonan, mungkin bukan lagi rezeki diri ini.

 Apa-apa pun persoalan bermain, bagi saya perjalanan ini baru bermula saat ini. Masih teringat kata-kata ayhanda dekan FPQS Prof. Madya Dr. Adnan, "walau kita lari untuk sampai ke sesuatu tempoh kehidupan, kita tetap akan sampai..persoalannya apa persediaan kita untuk sampai..."

Saat ini sudah tiba dalam hidup diri ini, walau orang lain boleh memberi cadangan, namun yang melaluinya adalah diri ini. Percaturan diri ini diharap dipandu oleh-NYA yang Maha Mengetahui, yang mampu diri ini minta dari-NYA sama yang pernah dipohon oleh Saidina Ali di dalam doanya yang bermaksud: "Ya Allah, Ya Tuhanku, jika terdapat dalam diri ini taqdir yang tidak baik, maka taqdirkanlah kepadaku yang terbaik buat diri ini..."

"Mencorak Suasana Dengan Islam"