Haza Huwa

Wednesday, July 28, 2010

Mukmin Profesional

Motivasi 'Mukmin Profesional' Terbuka kepada semua warga USIM dan DIWAJIBKAN kepada PELAJAR TAHUN 4 FPQS bagi memenuhi keperluan slot Latihan Industri.

Bagi sesiapa berminat, jangan lepaskan peluang terhidang ini..
Marilah sama-sama cepat mendaftar, sementara masih ada ruang..
Tempat terhad...


Sebarang maklumat boleh terus berhubung dengan:
 Zakiri: 013-6282352
Diana: 013-3083402


'If you can dream it, you can do it'

Tuesday, July 20, 2010

Ini Langkahku


Kami sadari jalan ini kan penuh onak dan duri
Aral menghadang dan kezaliman yang kami hadapi
Kami relakan jua serahkan degan tekad di hati
Jasad ini, darah ini sepenuh redha Ilahi


Kami adalah adalah panah-panah terbujur
Yang siap dilepaskan dari busuh
Tuju sasaran, siapa pun pemanahnya


Kami adalah pedang-pedang terhunus
Yang siap terayun menebas musuh
Tiada peduli siapa pun pemegangnya
Asalkan ikhlas di hati tuk hanya redha Ilahi Robbi..


Kami adalah tombak-tombak bejajar
Yang siap dilontarkan dan menghujan
Menembus dada, lantakkan keangkuhan


Kami adalah butir-butir peluru
Yang siap ditembakkan dan melaju
Dan mengoyak, menumbang kezaliman
Asalkan ikhlas di hati tuk jumpa wajah Ilahi Rabbi..


Kami adalah mata pena yang tajam
Yang siap menuliskan kebenaran
Tanpa ragu ungkapkan keadilan


Kami pisau belati yang selalu tajam
Bak kesabaran yang tak pernah padam
Tuk harungi da'wah ini jalan panjang
Asalkan ikhlas di hati menuju jannah Ilahi Robbi..


Munsyid: Shoutul Harokah

Kubur dan Ibrah kepada Kehidupan Realiti









Lokasi: tanah perkuburan Kariah Batang Benar Nilai N.S..
p/s: sebagai perkongsian buat semua, macam mana urusan pengalian kubur.
Inilah yang di namakan manusia, tiada istilah hidup berseorangan dalam kehidupan yang digariskan oleh syariat buat manusia.
Ketika hidup inilah kita di suruh menghubung silaturrahim, mengeluarkan zakat dan banyak lagi suruhan menjurus secara langsung kepada merapatkan lagi jurang di antara sesama manusia.
Jadi untuk kita berada di muka bumi ini, tidak dapat tidak kena mengikut guard yang telah di tetapkan oleh-NYA. Bukan hanya hablum mina Allah, tetapi DIA juga menyuruh kita menjaga hablum mina annas.
Sehebat mana pun kita di dunia ini, penghujung kehidupan tetap ke alam ini. Jika kita betul-betul hebat dan dapat hidup sendirian sehinnga tidak menghiraukan manusia lain, maka fikirkan balik. Jika ketika hidup ini pun kita sudah terasa susahnya jika mementingkan diri sendiri, apatah lagi jika kita sudah bergelar 'jenazah'. Adakah kita dapat menguruskan kematian kita kelak tanpa bantuan orang lain?. Sama-samalah kita fikir.
Jika segala amanah Allah kepada kita tidak di sebarkan untuk kebaikan semua atau untuk membantu umat ini, maka bersedialah dengan jawapan untuk menjawab pertanggunjawaban ini kepada-NYA di akhirat kelak. Roh Islam itu bukan hanya untuk kita sahaja menikmatinya tetapi di sana tertanggung di atas kita supaya menyebarkannya. Jika sebelum ini obor Islam datang kepada ummah melayu kita dengan penuh liku-liku kesusahan, maka jangan biarkan diri kita yang memadamkan obor ini.
Sama-samalah kita fikir bersama..
"cukuplah kematian itu sebagai pengajaran"
"If you can dream it, You can do it"

Friday, July 16, 2010

Sijil: Ada Guna Or Tidak


Memang tak boleh dinafikan bahawa jika sebut berkaitan sijil semua orang tahu apa kegunaannya. Jadi tak mustahillah orang sanggup habiskan masa, tenaga atau wang demi mendapatkannya.

Sebut sahaja sijil pelajar USIM cukup sensitif, apa tidaknya bermula awal tahun ini mengikut anekmen baru tidak membenarkan semua jenis aktiviti supaya tidak keluarkan sijil. Hanya sekadar surat penghargaan yang diberi kepada yang terlibat setiap program. Jadi benda inilah terpaksa kita tempuhi, bagi organisasi yang mewakili pelajar atau tidak salah saya cakap orang tengah di antara pelajar dan pentadbiran. Tidak kiralah dari atas ke bawah atau dari bawah ke atas, orang tengah inilah yang pening kepala. Di sinilah permualaan latihan kita, jika di tapak ini pun kita tak dapat berlaku adil, apatah lagi di peringkat yang lebih besar. Sekadar menurut dan menjawab bagi pihak kerajaan atau menegur kerajaan bersama pandangan rakyat dan menilai yang terbaik.

Di sini bukanlah saya mahu menceritakan berkaitan sijil umumnya atau mengkritik mana-mana pihak, cuma mahu berkongsi sedikit perstiwa yang terjadi kepada diri ini ada jugalah kaitan dengan sijil. Cerita ini belaku pada 11/7/2010 yang lepas sebagai pengajaran buat semua pembaca.

Di hujung minggu lepas saya dan kawan-kawan terpaksa bergegas ke sebuah sekolah rendah sekitar Nilai ini sebagai fasi program kem bestari solat, dari pukul 8.00-12.00pm. Berada di sekolah itu tiada apalah yang ingin dikongsikan, tiada bezanya dengan program-pogram lain, cuma ada sedikit cabaran sebab diberi kelas yang agak terkebelakang. Namun itu sudah menjadi kebiasaan bagi saya berdepan dengan budak-budak macam ni.

Ceritanya bermula apabila program ini tamat pada pukul 12.00p.m dan selepas itu ada slot bersama pihak pentadbiran sekolah dengan semua fasi. Secara tiba-tiba sebelum majlis bermula pengerusi majlis menanyakan nama saya.

"Ahmad Majdi," jawab saya.

"masyaAllah sheikh, ana tersalah taip nama nta kat sijil,"jawab pengerusi majlis itu.

"taip apa nama ana?,"saya bertanya.

"masdi,"jawab pengerusi majlis itu.

"tak ape lah dunia semua tu(senyum)," jawab saya.

Selepas itu majlis pun bermula, tanpa diduga nama saya dipanggil bagi memberikan sepatah dua kata sebagai wakil dari fasi. Terpaksa jugalah bercakap mengikut apa yang terkeluar dari mulut tanpa plan apa-apa.

Selepas ucapan dari diri ini, di sambung pula ucapan guru besar dan terus kepada sesi pembahagian sijil buat semua fasi sehingga semua fasi dapat. Dalam diri ini memikirkan sijil yang dapat hari ini sebagai simpanan sajalah, nak tunjuk kepada orang lain tak berguna sebab tersilap taip.

Selesai sesi bersalaman dan terima kasih kepada pihak sekolah, saya terus minta diri, memandangkan terpaksa kembali ke tempat program yang satu lagi yang tidak berapa jauh dari sekolah itu. Dengan pacuan dua roda saya meluncur laju demi mengejar masa ke tempat program satu lagi yang memerlukan komitmen diri ini. Sesampai di sebuah lampu isyat, terasa bagai lama menunggu. Di sinilah terasa kurang cerdiknya tindakan melihat tiada pun kereta dari lorong yang ketika itu berwarna hijau tiada pun meluncur keluar. Tanpa berfikir panjang dan sempat tengok kebelakang secara 'lamhah', saya buat keputusan melanggar lampu isyarat yang berwarna merah ketika itu.

Terpulanglah apa kalian nak fikir. Mungkin nampak tidak berperaturan melanggar lampu isyarat, namun jika terlalu bendul susah juga. Lepas sahaja lampu isyarat itu, tanpa disedari ada sebuah motor mengikuti diri ini tanpa disedari. Yang mengejutkan lagi motor itu terus menghampiri diri ini dan menyuruh berhenti di tepi jalan. Terasa terkejut juga apabila melihat 2 orang pemuda yang siap berunifom lengkap dan terus meminta dari saya ic dan lesen. Seterus selepas itu terus menyuruh mengikut mereka dari belakang masuk ke Balai. Saya follow sajalah, dalam hati saya sekadar berserah kepada-NYA. Mungkin hari ini rezeki dia, dan terfikir juga "sepandai-pandai tupai, jatuh ketanah juga".

Sesampai di Balai dua pemuda itu terus bersuara, tanpa sempat saya membuka mulut.

"Mahu pergi mana loghat(tergesa-gesa)ni?(lahjah kelantan, setelah tengok ic saya)," tanya pemuda itu.

Tanpa menjawab soalan itu saya menjawab, "tadi tiada kereta, jadi saya lintas sajalah,"

"dari mana ni?," tanya pemuda itu

"baru balik dari sekolah, jadi fasi,"jawab saya

"ni apa?(sambil mengambil sijil dalam box motor saya),"tanya pemuda itu

"sijil jadi fasi program tadi," jawab saya

"oklah, lain kali jangan tengok depan saja, tengok belakang juga," terang pemuda itu, sambil mengembalikan ic dan lesen memandu kepada diri ini.


Setelah bersalaman dengan 2 orang pemuda itu saya terus meluncur keluar dari balai itu menuju ke tempat program satu lagi.


The moral of story:

1)Sentiasalah bersedia walau berada di mana.

2)Jangan terlampau tergopoh-gapah dalam membuat suatu keputusan.


3)Kalau nak langgar lampu isyarat, pastikan semua clear dulu(macam tegah malam or memang tiada orang).


4)Jangan perlekehkan sesuatu benda, sesungguhnya Allah jadikan sesuatu itu ada hikmahnya, walau kita tidak mengetahuinya.


5)Pastikan pandang belakang sebelum buat apa-apa keputusan. Mudah katanya jangan lupa pandang sejarah.

6)Sijil berguna juga walaupun salah taip.

7)Bercakap benar walau keadaan apa pun.

8)Berani mengaku kesalahan diri sendiri.


"If you can dream it, you can do it"


Wednesday, July 14, 2010

Ahlan Wasahlan Ke USIM...




Di kesempatan ini, saya rasa belum terlewat lagi untuk diri ini mengucapkan selamat datang kepada semua pelajar tahun satu Ijazah Sarjana Muda ke USIM, yang telah mendaftar pada 3/7/10 yang lepas.

Adik-adikku sekalian,

Masih terbayang wajah ibu-bapa yang datang menghantar anak-anak mereka ke sini dari semua pelosok negara datang hanya dengan tujuan yang sama. Hanya satu hasrat mereka, iaitu melihat anak-anak mereka berjaya dalam servival kehidupan ini dengan penuh bekal di dada, ilmu dan keimanan yang menjamin servival ini. Itu sajalah yang mereka impikan dari seorang anak.

Adik-adikku sekalian,

Melangkahnya kita kesini bukannya penyelesaian kepada suatu servival, bahkan dengan melangkahnya kita di sini maka bermulalah suatu servival yang baru, tidak sama macam alam sekolah. Alam sekolah hanya menjadi sejarah yang perlu dipandang sebagai guard kita di sini. Di sini persaingan terbentang luas, bagi yang pandai mengambil peluang dia yang dapat, bagi yang tak ia akan terlepas.



Adik-adikku sekalian,

Di realiti ini semuanya terhidang di depan mata, hanya kekuatan iman dapat memilihnya. Bukan lagi pilihan keluarga, kita yang perlu meredahnya antara baik pilihan kalian atau sebaliknya. Setiap keputusan yang kalian buat, kalianlah perlu tempuhi. Perjalanan perlulah diatur mengikut guard syara', bukannya pandangan akal semata. Pandangan mata yang cantik belum pasti menunjukkan pandangan syara' seiring.

Adik-adikku sekalian,

Ingatlah kalian merupakan pilihan Allah untuk berada di sini. Jangan jadikan harimu di sini habis tanpa terisi bekal untuk kalian curahkan kepada mayarakat di luar sana yang dahagakan ilmu dan syiar Islam itu. Janganlah pula kalian menjadi beban kepada masyarakat di luar sana setelah keluar kelak, hasil daripada kelalaian kamu di sini.

Adik-adikku sekalian,

Setiap apa yang kita dapat akan dipertanggunjawabkan, bukan hanya menjadi simpanan kita. Perbanyakkanlah karung kalian semoga dapat dicurahkan kelak dan bukannya menjadi koleksi peribadi yang tiada berguna kepada orang lain.

Adik-adikku sekalian,

Di sinilah medannya, rebutlah peluang sementara masa masih ada. Jangan menunggu tahun akhir nak bangkit dari tidur kalian. Pelbagai cabang ilmu berada di sini yang menunggu pencarinya..
fikir-fikirkanlah..


Mungkin ini hanyalah luahan seorang senior yang hanya menghitung hari untuk melangkah keluar dari medan ini. Sebagai renungan dan taujihat kepada kalian... Terkasar bahasa dan terlebih bicara mohon maaf dipinta..






http://sahabatrumahmurah.blogspot.com/2010/07/ahlan-wasahlan-ke-usim.html

Friday, July 9, 2010

Mengembara

(Tempat permulaan bertatih diri ini)


1. Tidak sepatutnya bagi golongan cerdik pandai untuk tinggal tetap di sesuatu tempat. Tinggalkanlah tanah air dan mengembaralah.
2. Saya berpendapat air yang tidak mengalir akan menjadi busuk. Jika ia mengalir maka elok dan tidak tidak mengalir maka ia menjadi kotor.
3. Singa sekalipun jika tidak keluar dari sarangnya maka ia tidak akan dapat makanan.

4. Dan anak panah jika tidak meninggalkan busurnya tidak akan mengenai sasarannya.
5. Matahari juga kalau ia berhenti nescaya manusia akan memarahinya.

6. Kayu harum ketika di rimba sama sahaja dengan kayu yang lain. Tetapi jika ia diambil keluar dari rimba maka kayu itu tinggi nilainya, dan bijih emas juga jika diambil keluar dari tanah maka tinggi nilainya.





(Sirajuddin 1985:34-35)


Risalah ini adalah petikan dari kata-kata Imam Syafie sebagai merungkai kembali kepentingan mengembara, mencari dan menyebarkan ilmu.

Kata-kata ini saya temui dari sebuah buku bertajuk 'Warisan al-Hadis Antara Teras dengan dinamikan pemikiran', terbitan USM 2008 dibawah tajuk: Rehlah Ilmiyyah dan Kepentingannya: Refleksi daripada Tradisi Para Ulama' Hadis Silam oleh Dr. Atikullah Abdullah...



(Monumen Pengenalan Tempat Bersejarah)



"If you can dream it, you can do it"